Berbelanja di Zalora, tapi Barang Dikirimkan ke Salah Alamat, Kok Bisa?

Tanggal 30 Juli 2018 lalu, teman kantor saya menitip membeli baju batik untuk suami dan anaknya. Saya cari di beberapa online shop lalu memutuskan untuk membeli di Zalora, karena lagi ada diskon dan teman saya suka model bajunya. Langsung saat itu juga saya membeli dan membayar pesanan tersebut dengan menggunakan kartu kredit, total ada 3 item baju. 2 punya teman saya, dan 1 punya saya, sengaja saya beli 1 item karena agar bisa memenuhi syarat dari Zalora untuk gratis ongkos kirim.

Besoknya (31 Juli 2018) saya cek ternyata pesanan saya sudah diproses dan dalam pengiriman menggunakan ZDEX. Saya salut sekali dengan kecepatan respon Zalora dalam memproses barang pesanan.

Tanggal 1 Agustus 2018, saya cek lagi ternyata pesanan saya statusnya delivered, wah berarti sudah diterima. Alamat pengiriman yang saya gunakan adalah alamat kantor saya, dan SOP di kantor saya apabila ada barang dari ekspedisi yang sifatnya bukan kedinasan, itu diterima di pos Satpam. Paginya, saya cek ke Pos Satpam, apakah ada pesanan atas nama saya? Ternyata setelah dicari, belum ada paket kiriman atas nama saya.

Karena selama 3 hari (tanggal 1-3 Agustus 2018) saya tugas ke luar kota, saya baru ngecek lagi ke Pos Satpam di hari Senin tanggal 6 Agustus 2018. Dicari-cari ternyata belum ada juga paket kiriman atas nama saya. Saya pikir memang belum sampai.

Keesokan harinya (7 Agustus 2018), saya cek ke Pos Satpam lagi, ternyata belum sampai juga. Saya agak heran, sudah seminggu lebih kok pesanan saya belum sampai. Akhirnya saya mencoba tanya ke Customer Care Zalora.

Awalnya saya agak kesulitan mencari akses keluhan pelanggan, karena berujung pada FAQ, namun akhirnya saya menemukan form untuk mengisi keluhan pelanggan. Akhirnya saya isi form tersebut sebagaimana keluhan saya.

Tidak sampai di situ, saya coba cari akses keluhan pelanggan melaui Twitter, saya menemukan akun Twitter ZaloraID. Di situ saya mencoba menanyakan pesanan saya yang tak kunjung sampai.

Ternyata respon CS di twitter lebih responsif ketimbang di website.

 

Setelah mendapatkan balasan dari CS Zalora di Twitter, saya lalu mencoba bertanya ke resepsionis kantor saya, saya berpikir, kenapa barang diberikan ke resepsionis? bukan ke pos satpam?

Di resepsionis, saya coba tanya apakah ada paket atas nama saya? mereka jawab ngga ada, mereka bilang kalo paket itu biasanya diterima di Pos Satpam. Lalu saya tanya lagi, apakah ada yang namanya Siti? Ternyata ngga ada resepsionis yang namanya Siti.

Fix ini mah salah alamat kirim. Lalu saya follow up lagi via DM, bahwa ngga ada yang namanya Siti di resepsionis kantor saya.

 

Lalu CS Zalora memberikan bukti pengiriman berupa foto tempat di mana kurir mengirimkan barang.

Melihat gambar tersebut, saya heran, ini kan kantor pos? Kalo ini adalah alamat pengiriman saya, kantor saya ngga kaya gini. Lalu saya konfirmasi ke CS Zalora bahwa itu adalah bukan kantor saya, dan secara meyakinkan kalo kurir Zalora telah mengirimkan barang ke alamat yang salah.

Namun CS Zalora menjanjikan untuk melakukan pengiriman ulang barang pesanan saya dan meminta update-nya dalam waktu 1-2 hari.

Baru kali ini selama berbelanja online terjadi pengiriman ke salah alamat, padahal saya sudah cek alamat pengiriman saya sudah benar ke kantor saya. Untungnya CS Zalora informatif, ngga berbelit-belit, dan tidak menyusahkan saya. Semoga pesanan saya segera sampai.

====================U P D A T E====================

Siang ini saya mendapatkan telepon dari nomor yang tidak dikenal, memberikan info kalo dia dari Zalora, dan menginfokan bahwa pesanan saya sudah di pos Satpam. Saya langsung ke Pos Satpam, dan paketnya sudah saya terima. Satpam bilang, ternyata paketnya salah kirim ke kantor yang namanya mirip dengan nama kantor saya. Wah wah..

    Leave a Reply

    CommentLuv badge