Ribetan Mana, Bayar Pajak Kendaraan Secara Online atau di Pelayanan STNK Keliling?

New Year, New Resolution, kalo gue sih New Year New Bills haha.. Soalnya banyak banget tagihan yang muncul di bulan Januari, dari mulai jatuh tempo premi asuransi, kartu kredit, sampe Pajak Kendaraan tahunan.

Ngomongin Pajak Kendaraan Tahunan, Tahun lalu adalah pertama kali gue bayar Pajak Kendaraan sendiri, karena tahun sebelum-sebelumnya yang kaya gini diurus bokap dan sejak bokap ga ada, gue lalai sampe ngga bayar sehingga pas STNK gue ilang, gue nunggak pajak.

Karena tahun lalu itu pengalaman pertama kali gue, jadinya gue masih meraba-raba buat nyari informasi sana sini, dan kebetulan waktu itu lagi musimnya kenaikan tarif Pajak Kendaraan sehingga banyak masyarakat yang membludak antre.

Melihat antrean yang parah itu, gue memutuskan untuk membayar secara online!

Ekspektasi gue saat ada opsi pembayaran online:

cepet, ga ribet, ga perlu bolak-balik.

Apakah benar?

Mari kita buktikan!

CARA MELAKUKAN PEMBAYARAN PAJAK KENDARAAN SECARA ONLINE

  • Harus Punya Rekening Bank DKI

Setelah gue cari sana sini, ternyata pembayaran dengan sistem online ini hanya bisa untuk Nasabah Bank DKI! Dan hanya berlaku buat yang namanya sesuai dengan di STNK tersebut. Jadi ngga bisa kita minjem rekening orang lain. Mau ga mau kita dateng dong buka rekening Bank DKI.

  • Bayar Di ATM

Bayarnya emang di ATM, jadi kita selain harus punya rekening Bank DKI, kita juga harus punya ATM. Untungnya abis buka rekening bisa langsung bikin ATM, yang tanpa nama sih, tapi gak apa-apa lah, toh tujuan utamanya adalah buat bayar STNK.

Setelah keluar struk ATM, ternyata oh ternyata..

  • Ternyata TETEP HARUS KE PELAYANAN STNK BUAT PRINT

Wadooh, kirain bayar online tuh cuma ke ATM abis itu selesai, ternyata ada PR lagi yaitu harus ke Pelayanan STNK buat print bukti bayar pajaknya. Repot juga sih, dan waktunya juga terbatas. Jadi setelah bayar, kita harus segera ke Samsat untuk mengurusnya. Kalo ga salah 3 hari apa ya sejak kita bayar di ATM.

Gue pun langsung kepikiran untuk ke Samsat Cinere. Karena lokasinya paling deket dari rumah gue dan gue baca di web di sana itu ngelayanin STNK Online. Kabar baiknya, di sana buka pelayanan hari Sabtu, jadi gue ga perlu izin ga masuk kantor.

Sabtu pagi, gue ke Samsat Cinere, walaupun pagi, ternyata udah penuh sama orang-orang yang mau urus STNK, setelah jam loket buka, gue langsung antri dan nanya

“Pak, saya sudah bayar STNK di ATM, bisa urus di sini ga?”

Ternyata si Bapak itu bilang:

“Wah ga bisa kalo ini”

Gue penasaran kenapa?

“Kok ga bisa Pak? kan di sini bisa online”

Si Bapak itu keukeuh bilang

“Ga bisa mas, kalo ini harus ke Polda”

Yaa mau ga mau gue hari itu juga ke Polda Metro, yang lokasinya di Gatsu. Wew. Karena ini hari terakhir masa Pajak gue, jadinya mau ga mau gue bela-belain ke sana.

  • TERNYATA HARUS KE POLDA METRO

Sesampainya di Polda Metro Jaya (nama bekennya Komdak) ternyata udah rame banget, ketika gue masuk, karena banyak banget loket, jadinya gue nanya ke Mba Polwan, dia pun mengarahkan gue ke Loket Online. Di Loket online ini ternyata ngga antri, saking ngga antrinya, ga ada yg jaga loketnya wkwkwk.. Jadinya gue agak lama nungguin orang loketnya dateng, karena dia tugas di loket pelayanan lain. Hadehhh.. Setelah beberapa puluh menit, akhirnya datenglah si penjaga loket.

Prosesnya pun cepet banget, ngga sampe 5 menit selesai.

Akhirnya selesai juga proses bayar Pajak Kendaraan ini. Fyuhh

<<<1 TAHUN KEMUDIAN>>>

Mengingat kejadian tahun lalu yang ribet karena harus urus sana sini, gue mencoba untuk membayar Pajak Kendaraan melalui layanan STNK Keliling. Biasanya TMC Polda Metro akan update lokasi-lokasi pelayanan STNK Keliling. Kebetulan STNK Keliling di wilayah Jakarta Pusat itu dekat dengan kantor gue, yaitu di Lapangan Banteng. Tapi sebelumnya, gue mampir ke Bank DKI dulu buat isi saldo rekening, karena buat jaga-jaga kalo di Pelayanan STNK Keliling ini bakal ribet atau antrian panjang.

Ke Bank DKI cuma buat isi rekening yang selama ini gak kepake apa-apa selain buat bayar STNK. Antriannya juga lagi lumayan banyak. Bersabar sampe akhirnya 30 menit kemudian nomor gue dipanggil. Selama ini gue ga pernah cek saldo gue, sampe akhirnya setelah gue setor uang dan buku tabungan gue dicetak.

TERNYATA 1 BULAN BIAYA ADMIN RP 10.000!! Jadi selama ini gue mengira biaya admin cuma Rp 6.000 ternyata salah!

Oke, jadi semakin yakin gue harus urus bayar STNK ini di Pelayanan STNK Keliling dekat kantor.

CARA BAYAR PAJAK KENDARAAN DI PELAYANAN STNK KELILING

Setelah memesan ojek online, ga sampe 5 menit udah sampe di lokasi, yaitu di Jl. Lapangan Banteng Timur atau tepatnya di Parkiran Gedung Pos Ibukota.

Di sini, kita tinggal antri sambil mengisi form isian, jangan lupa siapkan berkas asli dan fotokopian. Antara lain:

  1. KTP (Asli + Fotokopi)
  2. STNK (Asli + Fotokopi)
  3. BPKB (Fotokopi)
  4. Jangan lupa bawa pulpen dan map atau alas untuk menulis.
  5. Disarankan pagi-pagi agar udara masih sejuk.

Setelah giliran kita nanti tinggal nunggu dipanggil untuk membayar sesuai dengan tagihan.

 

Setelah membayar, ga sampe 15 menit, gue udah dipanggil lagi dan selesai!!

Ternyata kalo dibandingkan dengan membayar online, membayar di Pelayanan STNK keliling ini lebih mudah dan cepat. Ga ribet karena cukup datang 1 kali ke 1 tempat.

Jadinya gue memutuskan untuk menutup rekening Bank DKI karena udah ga kepake lagi dan biaya bulanan ini menggerogoti saldoku.

    Leave a Reply

    CommentLuv badge