Serunya Ngerjain Penipu

Lagi asik-asiknya kerja di kantor, tiba-tiba HP Android saya bergetar dan muncul nomor telepon yang ga dikenal memanggil. Sambil bertanya-tanya siapa sih yg nelepon maka Saya angkat lah panggilan ini. FYI HP Android saya ini ga ada yang tau nomornya, karena nomor ini digunakan untuk data/internet di hp saja, untuk telepon dan sms menggunakan hp lain. Waktu itu menunjukkan pukul 13:30 WIB

S= Saya; O=Orang ga dikenal

S: Halo

O: Ya halo, lagi dimana?

Dari 1 kalimat ini saya langsung sadar kalo ini pasti penipu, karena tiba-tiba nanya lagi dimana? Muncul lah niat untuk ngerjain dia, sekalian pengen tau mereka mau ngapain sih nelepon gini. Jadi saya jawab semua pertanyaan dia tapi ga sesuai dengan fakta pribadi saya.

S: Lagi di Cakung nih

O: Lagi ngapain?

S: Lagi di jalan mau ke Bekasi

O: Sama siapa?

S: Ini lagi sama tukang bubur, lagi makan nih laper

Dari sini aja saya udah nahan ketawa, padahal saya lagi di kantor trus itu juga lagi puasa, ngapain coba mau ke Bekasi terus makan bubur šŸ˜†

Ā O: Sama siapa di sana?

S: Sama tukang bubur aja, ini lagi makan.. ini siapa sih?

O: Masa gak kenal sini ini siapa

S: Oh iya maaf abis ganti HP jadi ga disave nomornya

O: Iya masa ga inget ini siapa

S: Iya, ini emang siapa ya?

O: Ini Adi

S: Oh Adi JNE ya? Apa kabar di? Ada apa ya?

O: Iya Adi JNE

Kena jebakan dia, padahal saya ngarang aja Adi JNE itu siapa, ga punya temen juga orang JNE šŸ˜†

O: Ini mau minta tolong, tadi saya abis ditilang nih, udah ngasih Rp 50ribu sih ke polisinya

S: Waduh, ditilang dimana di?

O: Polsek Bulan Bulan

S: Polsek Bulan Bulan dimana?

O: Di Bekasi

Waduh, hampir ketahuan deh saya bukan orang Bekasi, ga tau itu dimana Polsek Bulan Bulan. tapi saya tetep santai aja gak menunjukkan kalo saya lagi ngerjain mereka.

S: Iya terus kenapa di?

O: Ini minta tolong dong

S: Waduh mau minta tolong apa ya?

O: Kan saya tadi udah ngasih Rp 50ribu ke Polisi, karena ditilang ga bawa SIM, tolong bilang ke polisinya kalo bener SIM saya ketinggalan di rumah, biar bisa keluar surat jalannya

S: Terus?

O: Iya bilang aja gini “Pak tolong jangan dipersulit ya Pak”

S: Oh gitu, yaudah mana

O: Bentar ya..

Terdengar suara ketok pintu

O: Pak mohon ijin ini ada temen saya pak

Terus HP dia dialihkan ke orang yang mengaku Polisi (P)

P: Halo selamat siang Pak

S: Ya Pak selamat siang

P: Ini pak tadi temen Bapak yang melanggar jadi saya tilang

S: Iya pak, mohon bantuannya ya pak jangan dipersulit

P: Iya Pak saya ga akan persulit Pak ini mau konfirmasi saja

S: Iya pak

P: Dengan Bapak siapa saya bicara?

S: Saya Jody pak

P: Pak Jody tinggal dimana Pak

S: Di Bekasi Pak

P: Alamat lengkapnya?

S: Buat apa ya Pak?

P: Tenang saja pak kami ga akan mengunjungi rumah Bapak

S: Iya pak tapi buat apa ya?

Sebenernya saya bingung mau jawab apa, karena saya gak tau daerah Bekasi alamatnya kaya gimana šŸ˜†

P: Bapak mau nolongin teman Bapak ga?

S: Teman saya yang mana ya?

Ceritanya saya belagak pilon (hilang ingatan)

P: Adi pak, teman Bapak

S: Saya ga punya teman yang namanya Adi

P: Adi pak, Adi JNE

Lah kocak juga ini Polisi tau kalo dia Adi JNE, padahal dari tadi ga ada obrolan kalo Adi itu orang JNE

S: Engga pak, temen saya mah Amir sama Budi

P: Bentar coba bicara sama orangnya

Si Polisi KW itu kayanya kesel, jadinya ngasih HP nya ke Orang yang ga dikenal yg ngaku sebagai Adi itu.

O: Halo

S: Halo, ini siapa?

O: Ini Amir

S: Amir siapa ya?

O: Amir

S: Amir mana ya? Tadi yg nelepon itu Adi kok

Kocak, tadi dia bilang Adi, pas saya cuma punya temen namanya Amir dan Budi eh dia malahan ganti nama jadi Amir. Saya udah gak tahan, jadinya ngomong sambil cengengesan. Si Adi yang ngaku jadi Amir itu pun kesel

O: Woy anj*** loe!

S: HAHAHAHAHA

Udah gak tahan lagi untuk ketawa. Akhirnya dia tutup telepon sambil marah-marah dan berkata kasar. Hahahaha

Makasih lho udah ngasih hiburan. Total durasi nelepon 4:38 hampir 5 menit! Seru! šŸ˜†

Kalo diliat modusnya kayanya dia mau mengorek informasi pribadi kita, dari nama dan alamat rumah. Selanjutnya bisa nyari nomor telepon rumah atau nomor telepon keluarga kita, terus sewaktu-waktu dia akan nelepon keluarga kita kalo kita sedang dalam situasi mendesak terus abis itu minta transfer ke rekening seseorang untuk menolongnya. Udah biasa banget gak sih..

Semoga kalian yang baca gak mudah terkecoh juga sama penelpon kaya gini. Saya juga dulu pernah dapet modus serupa kaya gini, tapi gak sampe saya kerjain sih. šŸ˜†

Kalo kamu pernah ngalamin juga? :mrgreen:

 

    16 Responses to “Serunya Ngerjain Penipu”

    1. Anggie says:

      Hahahahaha

      Btw, dia tau nomor calon korban darimana ya?

    2. Ramy says:

      wah modusnya gitu ya, gak langsung minta transfer, tapi minta data pribadi.. apa ada pasar penjualan data pribadi korban di antara mereka jangan-jangan? XD

    3. budiono says:

      agagagaga… kmrn juga habis ngerjain model begini. kampret bener ya mereka ini

    4. Ninit says:

      Kok gw ga pernah ditelp ya… Eh jangan deh. Gw kan orangnya panikan..

    5. Renggo says:

      Saya pernah ngalamin kayak gini. Pengen ngerjain tapi gagal. Gak bisa nahan tawa :mrgreen:

    6. Diah says:

      Hiyaaaa kocak banget sih ngerjain penipu gtu. Hihihih
      Anyway long time gak pernah mampir dimari #salamngeplurk (lmao)

    7. Penelpon : Hallo… kami dari BANK INI mau mengucapkkan selamat kepada saudara karena telah menang hadiah, Ini dengan bapak siapa ya ?

      Saya :”Loh kok bisa pemenang tanpa nama? Gak pernah nabung di BANK INI jg kok” (dalam hati) šŸ˜€ :mrgreen:

    8. medlab.id says:

      emang ada ya polsek bulan bulan di bekasi?
      kalo gw seringnya di telpon tawaran asuransi šŸ˜† šŸ˜†

    9. Son Agia says:

      Ayo bang Ridu update lah blognya.

      Saya sering lho mantengin blog ini, walaupun gak pernah nulis komentar šŸ™‚

      Salam,
      Your silent reader.

    10. Inklocita says:

      Sering nih yang kayak gini, yang parahnya ada juga yang nipu kita kalau kita dapet hadiah lalu nyuruh kita ke atm buat trf sejumlah uang tapi biasanya kita ga sadar kalau kita lagi ditipu digiring buat trf šŸ‘æ

    11. nitalanaf says:

      Segala cara ya buat nyari duit. Saya sih seringnya dari undian operator, tapi dia sendiri ga pake XL. Pernah saya akhirnya dimaki, “Sok kaya lu!” sama bapak2 karena saya bilang, “Duit saya banyak, jadi ga butuh menang undian. Buat orang lain aja.” šŸ˜€

    Leave a Reply

    CommentLuv badge