Nguber Nyoblos Pilpres dengan Uber

Walaupun gue sekarang tinggal di Depok, tapi gue masih ber-KTP DKI Jakarta sehingga gue masih terdaftar di TPS tempat tinggal lama gue di Cilandak.

Kali ini gue gak akan bahas politik tentang Pilpres, tapi karena jarak rumah gue dengan TPS itu jauh, jadinya gue sekeluarga naik taksi dari rumah (Depok) ke TPS (Cilandak). Mungkin kalo naik taksi aja gue gak akan nulis di blog ini. Ada yang beda dari taksi yang gue gunakan untuk transport tadi. Yaitu gue pake Uber.

Jadi Uber ini adalah aplikasi di handphone yang memungkinkan kita memanggil mobil sewaan dengan cepat, bahkan waktunya bisa diestimasi berapa menit lagi mobilnya sampai, karena ini bukan taksi tapi konsepnya kaya taksi, ada argo perkilometer dan permenit.


Argo Uber

Pengalaman Naik Uber

Awalnya gue kurang paham cara pake aplikasi ini. Karena saat gue buka Uber, yg muncul malahan “No Black Cars Available”. Berarti lagi ga ada armada dong.

Aplikasi Uber

Tapi setelah di-zoom out, baru deh pada muncul mobil hitamnya. Kadang Black Cars ini gak muncul kalo melebihi radius tertentu, jadinya kadang kita musti pindah tempat biar Black Cars ini ke-detect di aplikasi.

Setelah ke-detect Black Cars-nya, kita bisa langsung pesan mobilnya dengan menentukan tempat kita mau dijemput, dan akan muncul tanda kalo Sopir sudah konfirmasi sama pesanan kita dan akan tiba menjemput kita dalam waktu sekian menit yang tertera di aplikasi.

Di aplikasi juga kita bisa liat posisi si Black Cars yg kita pesan ini, sudah dimana, lewat mana, nomor plat mobilnya berapa, nama Sopirnya siapa, Foto Sopirnya, rating si sopirnya dan juga Jenis mobilnya. Kaya di gambar ini.

Gak beberapa lama, mobilnyapun tiba. Kesan pertama masuk ke mobilnya itu nyaman, enak, sopirnyapun ramah. Kebetulan sopirnya rumahnya di Depok juga jadi dia tau jalan, jadi gak perlu susah-susah jelasin tujuannya mau kemana lewat mana, gak kaya sopir yang berburung biru itu wkwkwk.


Dalemnya Uber (Nissan Teana), Sopirnya pake Iphone cuy hahaha

Sampe di tujuan! Karena jalannya lancar, dalam waktu 30 menit udah sampe TPS. Oh iya pembayaran Uber ini pake Kartu Kredit (CC). Jadi kalo punya CC Visa/Mastercard baru bisa pake aplikasi ini, karena nomor CC ini dibutuhkan pas daftar di Uber ini. Pembayarannya juga cashless, jadi saat sampe tujuan, kita gak perlu buka dompet, gesek atau tanda tangan layaknya transaksi CC. Tapi billing kita udah ke-record dari aplikasi Uber itu. Jadi tinggal keluar aja, palingan kalo mau bisa kasih tips ke Sopirnya.

Setelah selesai perjalanan, di Uber kita akan muncul besarnya biaya, dan juga bisa menilai langsung si sopir. Bisa dengan Bintang atau bisa dikasih komentar. Jadi kitalah yang menilai langsung si sopir, dan juga sopir ternyata menilai kita juga. Tadi dia menunjukkan ke gue kalo dia ngasih bintang 5 untuk gue. Hahaha


Ini billing gue, kok bisa Rp 0? Baca sampe habis yaa :mrgreen:

Sopir itu awalnya nawarin mau nunggu atau ditinggal aja? Karena takut lama, akhirnya gue milih ditinggal aja. Ternyata nyoblosnya cepet, dan saat mau memesan Uber lagi, ternyata Bapak sopir yang tadi lagi hahaha..

Oh iya karena kebetulan gue naiknya pas di Pilpres, lagi ada promo gratis naik Uber PP @Rp 100.000 dengan memasukkan promo code: ELECTIONJKT makanya billing Uber gue tadi PP itu Rp 0.

Nah kalo udah lewat Pilpres gimana? Masih ada promo juga tuh.. Nanti pas daftar Uber coba masukin kode gue ini:

48ZZ3

Nanti kamu dapet voucher Uber Rp 100.000, lumayan kan bisa naik taksi gratis hehe.. Kalo mau info-info promo lainnya bisa cek di twitter officialnya:  @Uber_JKT

Selamat mencoba!

    26 Responses to “Nguber Nyoblos Pilpres dengan Uber”

    1. Ridu says:

      Sekarang kita lanjut nonton quick count! :mrgreen:

    2. Anggie says:

      Itu mobilnya pelat kuning bukan?

    3. chie says:

      Keamanannya terjamin a?

    4. Rani says:

      Wah baru tau, thanks bang infonya

    5. presyl says:

      wah keren du, baru tau ada aplikasi kayak gini.mobilnya kayakya enakan ini daripada taksi. haha
      itu mobilnya beda-beda apa satu tipe semua du?

      • Ridu says:

        Beda-beda sil, jenis mobil nanti ketahuan pas kita udah book.. Coba cek di twitternya Uber_JKT ada beberapa public figure pernah make dengan mobil yg beda sama yg gue pake tadi

    6. Tyo says:

      Gw baru daftar nih, tapi bingung mau pake kemana :) )

    7. @indrathrw says:

      Wah keren, om.. Semuanya serba digital. Kayaknya gak ribet juga.
      Btw seriusan itu sopirnya pake iPhone? :D

      • Ridu says:

        Itu buat GPS dan sistem di Ubernya, kayanya emang harus smartphone dan kebetulan si sopir yg gue hire ini pake iPhone haha

    8. Zippy says:

      Ah, keren ya. Makin kesini makin canggih aja ni :D
      Btw, ini aplikasinya available untuk OS apa aja du?
      Kapan2 kalo gue ke Jakarta lagi kan bisa pake aplikasi ini, hahhaha….
      Zippy recently posted…Masa Depan Yang Lebih Baik Ada Ditanganmu!My Profile

    9. erwan says:

      ada websitenya ga cur?

      jadi kaya mobil pribadi yak? ga keliatan kalo taxi?
      nah taunya kalo itu yg lo book gimane?

    10. Alid Abdul says:

      Busettt canggih yaaa,,, coba di Jombang angkotnya bisa kayak gitu ahahaha

    11. ario saja says:

      wahh enak banget ya… ni semacam taksi gitu yah ??

    12. Weh, sekarang jadi tetangga rupanya? :mrgreen:
      Depok nya sebelah mana, Du?

    13. jual beli says:

      wah canggih aplikasinya, jadi pengen nyobain

    14. simbah says:

      dapet makanan gak kalo naek tuh taksi ? :mrgreen:

    15. Fauzi says:

      Thank you for the info, I am proud to visit your site …

      http://goo.gl/5B5Dzs
      http://goo.gl/B7wuIu

    16. diyniy says:

      Wah canggih ya..Sayang Bengkulu gak ada Taksi…wkkwkwkwk…
      :mrgreen:

    17. Mala says:

      Emang enak ini uber sekarang, kalo lagi malas bawa mobil, tinggal online aja hehe

    Leave a Reply

    CommentLuv badge