Muter-Muter Jakarta Naik Bus Tingkat Gratis!

“Halo selamat siang”
“Selamat Siang, Ridwan ibunya ada?”
“Siang bu.. Wah ada bus tingkat!! Bu ada Bus Tingkat”
“Halo Ridwan..”

Sewaktu ngantor seperti hari-hari biasanya, gue lagi angkat telepon ruangan gue, pas lagi jawab telepon, sambil memandang ke luar jendela, tiba-tiba di depan gue lewat Bus Tingkat, yang melewati samping kantor gue. Entah kenapa gue secara refleks malahan kaya seneng banget dan lupa kalo gue lagi jawab telepon dan ngasih tau ke temen-temen gue yg lain kalo ada bus tingkat lewat. Mungkin ekspresinya kaya orang tiba-tiba ngeliat UFO terbang.

Jadi ceritanya 3 tahun lalu gue sempet nulis tentang Kenangan Bus Tingkat di Jakarta, yang dulu sempet berjaya di era 90-an. Gimana gak excited ya tiba-tiba sesuatu yang tinggal kenangan itu lewat di depan mata sendiri #bukangalau.

Setiap hari kalo lagi ngantor dan memandang ke jendela, selalu terlihat bus tingkat wara-wiri, sejak dirilis sebulanan lebih gue belum juga nyoba naik bus tingkat ini yang katanya Gratis!

Kebetulan banget waktu gue mau nonton film The Wind Rises di Blitzmegaplex Grand Indonesia, karena bus Transjakarta gak bisa berhenti di Halte Bundaran HI lagi, makanya gue langsung kepikiran, kenapa gak naik Bus Tingkat aja, rutenya kan Bundaran HI – Pasar Baru.

Gue awalnya masih bingung, gue bisa gak naik bus itu? Secara itu bus Pariwisata, dan gue bukan Turis di Jakarta. Terus kalo mau naik syaratnya apa? Apakah IPK terakhir mempengaruhi? Naiknya dimana? Apa di sembarang tempat?

CARA YANG SALAH

Karena minim informasi, pas gue lagi jalan kaki di pinggir jalan dan lewat bus Tingkat itu, gue mencoba menyetop bus tingkat itu layaknya menyetop Metromini. Tapi gue malahan dicuekin sama sopir. Tapi gue liat banyak orang naik dari Halte dekat Masjid Istiqlal. Ternyata bus itu gak sembarangan berhenti. Hanya berhenti di halte-halte tertentu.

Bus City Tour Jakarta, yang diberi nama Mpok Siti.

Bus Jakarta City Tour ini diberi nama “MPOK SITI” karena pengemudi bus ini semuanya perempuan.

MAU NAIK BUS TINGKAT? PERHATIKAN HAL-HAL INI

  • Gak Sembarangan Berhenti

Di halte Istiqlal, gue baru nyadar ternyata ada rambu “City Tour” yang menandakan kalo halte ini pemberhentian Bus Tingkat itu. Jadi kalo mau naik atau turun bus tingkat ini, hanya di halte-halte yang ada rambu ini.

Halte City Tour
Halte Masjid Istiqlal

  • Semua orang boleh naik

Gak peduli apakah kamu turis atau bukan, kamu boleh naik dan gratis. Karena bus tingkat ini bus pariwisata, maka pelayanan sangat diutamakan. Sewaktu mau  naik, kita juga akan diminta untuk mendahulukan penumpang yang turun dulu. Petugas bus tingkat juga menyambut kita dengan ramah, layaknya turis. Ada 4 kru Bus tingkat, salah satunya ada polisi pariwisata. Jadi kita aman di sana.

Bus City Tour Jakarta

  • Ikuti petunjuk

Petugas melarang kita buat jalan-jalan di dalam bus, mereka minta kita duduk gitu. Karena Gue pengen ngerasain duduk dari berbagai angle bus ini, jadinya kalo mau pindah sewaktu bus berhenti di halte atau pas lagi macet aja :P

  • Kalo lagi buru-buru jangan naik bus ini

Buat yang lagi ngejar waktu, disaranin jangan naik bus ini, karena ini bus pariwisata jadi rutenya memutar, dan di beberapa perhentian itu berhenti cukup lama. Untuk kecepatan bus sih standar gak terlalu lambat dan gak terlalu cepat juga.

Dari Jl. Medan Merdeka Barat, bus ini gak langsung ke Jl. MH. Thamrin tapi belok dulu ke Balaikota di Jl. Medan Merdeka Selatan.

  • Perhatikan jadwal dan Halte

Bus ini lewat 30 menit sekali. Operasional bus ini kalo hari Senin-Sabtu itu pukul 9:00 – 19:00 dan Minggu 12:00 – 19:00 karena Minggu pagi ada CFD. Jadi jangan sampai salah nunggu ya..

Halte-haltenya: Bundaran HI—Sarinah—Museum Nasional—Halte Santa Maria—Pasar Baru—Gedung Kesenian Jakarta—Masjid Istiqlal—Istana Merdeka—Monas—Balaikota—Sarinah—Bundaran HI

  • Gak selamanya gratis! Nah lho? terus?

Jadi untuk 3 bulan pertama bus tingkat ini gratis. Sebagai masa perkenalan kali ya.. setelah itu katanya bakalan ada tiketnya yang disebar di hotel-hotel yang dilintasi oleh Bus Tingkat ini.

RASANYA NAIK BUS TINGKAT?

Menakjubkan! Rasanya ingin naik lagi karena gratis! Haha.. Gak sih, biasa aja naiknya hahaha.. ada beberapa catatan yaitu bus tingkat ini agak pusing kalo duduk di dekat pintu, karena lantainya rendah dan ceper jadinya guncangannya kerasa banget. Yang enak tuh di lantai atas, tapi kalo mau serius menyimak dari pemandu wisata itu lebih enak di lantai bawah, walopun di lantai atas juga masih kedengeran suara dia.

  • Tour Guide agak kurang kompeten

Di bus ini ada 1 orang tour guide yang menemani perjalanan kita. Dia akan menjelaskan segala sesuatu tentang Jakarta, dari mulai gedung yang kita lewati, tempat wisata, tempat oleh-oleh khas Jakarta dan lain-lainnya. Penyampaian materinya dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Tapi sayang sih bahasa Inggrisnya masih belum sampe tahap ‘fluent’ gitu.. Untuk posisi tour guide sih masih kurang menurut gue. Terus menurut gue agak membosankan, seperti kurang antusias aja hehe.. terus agak kurang interaktif dengan penumpang.. Mungkin ia lelah..

Tapi untungnya pemandu wisata ini bergantian di Halte Bundaran HI. Syukur deh, abisnya kasian juga sepanjang jalan dia berbicara.

  • Musik yang diputar kurang pas

Gue pikir karena ini bus pariwisata Jakarta bakalan muterin lagu-lagu tradisional Betawi atau lagu-lagu Betawi jaman dulu. Tapi sepanjang perjalanan yang diputar adalah lagu-lagu Top 40 saat ini. Kayanya sih ini radio, tapi lupa ini radio apa. Aneh aja lagi naik bus pariwisata Jakarta malahan musiknya Unconditionaly by Katy Perry.

  • Petugas hanya terkonsentrasi di lantai 1

Di lantai 1 ini ada total 4 orang petugas. 1 orang wanita sebagai supir, 1 pemandu wisata, 1 petugas bus, 1 polisi wisata. Sedangkan di atas gak ada petugas sama sekali. Agak sayang sekali sih kalo di atas gak ada petugas, karena yang di bawah itu mubazir. Menurut gue sih mendingan polisi itu di atas aja. Karena jumlah kursi di atas itu lebih banyak daripada di bawah. Otomatis penumpangnya juga lebih banyak.

Akhirnya setelah 1 jam perjalanan sampai juga di tujuan akhir yaitu Halte Bundaran HI. Karena ini jam pulang kerja dan jam macet rasanya kalo buat wisata bakalan ga bagus ya.. Mau naik MPOK SITI juga? Mumpung gratis lho.. Hehe.. Informasi tentang MPOK SITI ini bisa diperoleh di twitter resminya @citytourjakarta

Selamat Jalan-jalan! ;)

    22 Responses to “Muter-Muter Jakarta Naik Bus Tingkat Gratis!”

    1. Ridu says:

      Lumayan ke GI dari kantor naik kendaraan gratis.. :mrgreen:

    2. Alid Abdul says:

      Ayeee nanti deh nyoba klo ke Jakarta ehehee, dan entah itu kapan :p
      Alid Abdul recently posted…Memburu Puncak Di Gunung PenanggunganMy Profile

    3. Renggo Starr says:

      Asik nih, gratisan :mrgreen:

      Kalo tour guide-nya stand up comedian lebih asik kali ya :lol:

    4. hera says:

      hmm.. bolehlah tar dicoba…
      semoga ada kesempatan mencoba :roll:

      btw yg diatas beneran ga mbok kan?? :grin:

    5. Budiono says:

      eh, ini programnya foke kan ya? :mrgreen:

    6. presyl says:

      aaakk setiap pulang ngeliat bus ini ngetem tp ga pernah ada kesempatan buat naik :(
      oh cuma 3 bulan doang gratisnya? sip besok langsung coba naik secepatnya.

    7. Anggie says:

      Kemarin liat busnya di monas, sayangnya cuma 3 bulan gratisnya, :|

    8. Zippy says:

      Wah, disini juga ada Du bus tingkat.
      Iya, nanti kita bisa duduk di atap busnya, wkakakka :lol:
      Keren ya, kayak bus tingkat di Solo.
      Eh, tapi saya belum pernah nyobain sama sekali sih, cuma liat doang :D
      Zippy recently posted…Bersama Beri Arti Dalam Satu Aksi Lewat MusikMy Profile

    9. sandalian says:

      Kemarin pas ke Jakarta pengen njajal bis ini, tapi ternyata waktunya gak memungkinkan untuk muter-muter hehe.

    10. Bieb says:

      Gretongan cuma 3 bulan??

      aaakkk..

      Gw pikir selamanya.

      hehehe.

      Mungkin klo selamanya dikhawatirkan ga efektif. Dianggap penyaingnya TJ. Dan sasarannya ga tepat. Yang naek bukan wisatawan. Tapi para pekerja yg numpang sekalian jalan. *ups*. Hahahaha. :mrgreen:

      Yuk ah..buru cap cus nyobain mumpung gretong

    11. intinya napsu yang terlampiaskan kah?

    12. Alvie says:

      saya sih berharap semoga periode gratisannya diperpanjang :D

    13. aNNo' says:

      gw juga pernah nungguin dengan sengaja ini bus utk nganter anak2 , mau naik dr sarinah kelamaan antri n kemudian ngejar ke monas eh bus nya gak berhenti2 walopun sudah nunggu di halte city tour itu?… :cry: :cry:

    14. sam says:

      kok bus wisata ada yang jadiin angkutan ke kantor gratis kasian dong yang niat mau wisata

    15. NitaHair says:

      Dik,
      ijin buat link di blog saya yah.
      ateng bawa kayu..tengkiu.. :cool:

    16. NitaHair says:

      Dik,

      ijin buat link di blog saya yah.

      makasih.
      hyukkk

    17. Stand Expo says:

      thank gan informasinya…bisa untuk referensi….

    Leave a Reply

    CommentLuv badge