Review Buku: Lontang-Lantung

Hello world! Gue baru aja khatam baca buku Lontang Lantung karya temen gue penulis yg paling gokil, yaitu Roy Saputra, sayangnya dia udah gak jomblo lagi.. *eh*

Buku ini sukses membuat gue jadi suspek orang gila di antara temen-temen kantor gue (yg masih konservatif). Jadi ya menurut temen kantor gue, ketawa itu harus ada temennya, jadi misalnya kalo gue ketawa sendirian di depan laptop, handphone, atau buku, gue udah dicap gila sama mereka. Padahal kan gue ketawa bukan karena ga ada sebabnya, tapi gue lagi baca atau nonton konten-konten yg lucu.

Nah si bungsu (nama panggilan gue di kantor) mulai deh, ketawa-ketawa sendirian, udah gila nih..

Itu yg sering Gue denger di kantor kalo gue lagi ketawa sendirian karena baca, gue sih lanjut baca, ga peduli mereka ngomong apa.

Anyway, gue suka baca buku yg genre komedi kaya buku Lontang Lantung ini, jadinya bagus atau engga ini buku diliat dari seberapa banyak gue ketawa.

Berikut ini review dari gue yaa.. ini objektif lho gak dibuat-buat hahaha..

Plus

Kelebihan buku ini menurut gue ceritanya ini natural, dan pernah gue alamin juga, karena ceritanya adalah tentang para fresh graduate yang lagi nyari kerja, baca buku ini berasa nostalgia waktu masa-masa perjuangan nyari kerja, apalagi pas tes kraepelin, di buku ini dapet banget perasaan waktu ngerjain test ini. Hahaha

Dalam 3 menit pertama, gue udah ketawa sendirian.. Ada hal-hal menurut gue gak penting tapi justru itu yang sukses bikin gue ngakak. Buku ini gak hanya bikin ngakak juga sih tapi ada beberapa yg menurut gue sedih, bikin jleb, bikin kita bersyukur tentang kehidupan kita.

Gue suka cara penulis bikin alur ceritanya, gak dipaksakan dan bikin penasaran sama endingnya yang ga ketebak ini. Beberapa halaman sebelum ending pun gue masih bertanya-tanya, endingnya gimana sih? Dan setelah baca endingnya, gue kaya ketawa tapi kaya mau nangis bahagia gitu lho.. Bikin inget sama kehidupan soalnya :’)

Terus di setiap pergantian bab, ada quote-quote ngehek gitu, dan mayoritas itu quote yg demotivasi gitu bikin JLEB banget. Rasanya pengen ngegampar si penulisnya. :) ))

Minus

Ada kelebihan tentu juga ada kekurangannya dong, di buku ini ada beberapa cerita yg ketebak lanjutannya sih, dan tebakan gue bener, tapi gak begitu mengurangi nilai buku ini karena tercover dengan ending yang ga ketebak.

Ada hikmah dari buku ini dan gue suka banget quotenya, yang bikin kita lebih bersyukur dengan pekerjaan kita saat ini. Jadi yg kurang bersyukur sama kerjaan lo bisa baca buku ini.


Bahan bacaan di shuttle bus kantor

Gue berhasil khatam baca buku ini dalam 3 kali baca. Kalo lo?

    11 Responses to “Review Buku: Lontang-Lantung”

    1. Ridu says:

      Duh besok Senin. :|

    2. presyl says:

      tulisan roy emang gitu! tulisan komedinya pintar, ga cuma asal lucu-lucuan doang.

      btw, cieeee bungsu ;p

    3. Anggie says:

      Hooo.. Jadi ini toh blognya yang empunya hapus sayah dari social media tanpa pemberitahuan terlebih dahulu, mau kabur kemana btw? Sudah jadi artis susah untuk menghilang loh ;)

      Mudah-mudahan ni komentar ga hilang dimoderasi ;)


      Soal luntang lantung: Belum sempet beli bukunya euy, Baru kelar baca Benabook :D

    4. Alid Abdul says:

      jadi boleh dipinjem dong bukunya eheheh :p
      Alid Abdul recently posted…Kopdar Blogger Nusantara 2013 Big FailMy Profile

    5. bukunya gokil nih, jadi pengen baca…

    6. Hera says:

      Di togamas ga ada buku ini Du… :|

    7. friv says:

      Saya menyukai konten yang telah Anda berikan di sini. Sangat informatif. Posting yang baik.

    8. thanks review bukunya, menarik banget

    9. Ocky Fajzar says:

      luntang lantung sama lontang lantung itu sama apa beda sih? :|

    10. kerja says:

      terimakasih reviewnya, menarik banget bukunya

    Leave a Reply

    CommentLuv badge