Es Dawet Ireng, Si Hitam yang Manis dan Segar

Selama ini, yang namanya Dawet atau bisa disebut juga Cendol itu warnanya Hijau. Kaya agan-agan di kaskus yang selalu minta Ijo-ijo, artinya minta Cendol.

Sewaktu melewati bilangan Jagakarsa, kebetulan lagi haus dan pengen ngadem. Akhirnya mampir deh ke warung Dawet ini. Menarik juga, secara gue belum pernah nyobain yang namanya Es Dawet Ireng yang merupakan Khas dari Butuh, Purworejo ini.

Bentuk dagangannya sih mirip dengan Es Dawet Ayu khas Banjarnegara yang selama ini sering dijumpai di jalanan di Jakarta.

Es Dawet Ireng
Tampak luar dari warung Es Dawet Ireng di Jl. Jagakarsa

Penjualnya lagi siap-siap nih..
Penjualnya lagi siap-siap nih :grin:

Penyajian dari Es Dawet Hitam ini sama dengan Es Dawet atau Es Cendol Lainnya. Jadi Cendol disiram dengan santan dan juga air gula merah, dilengkapi dengan es. Sederhana kan?

Cendol Hitam akan diracik
Cendolnya warna hitam

Penyajian Es Cendol Hitam yg sederhana
Penyajian Es Cendol Hitam yang sederhana

Gimana dengan rasanya?

Dalam waktu kurang dari 2 menit, kita udah bisa menikmati segar dan manisnya Es Dawet Ireng ini atau Es Cendol Hitam hehe.. Ini dia penampakannya.

Es Dawet Ireng siap dihidangkan
Belum diaduk nih

Para cendol muncul ke permukaan
Para cendol muncul ke permukaan

Santan yang sudah tercampur dengan Gula Merah
Santan yang sudah tercampur dengan Gula Merah

Rasa Es Dawet Ireng atau Es Cendol Item ini rasanya kaya Es Dawet atau Es Cendol biasa, cuma warnanya aja sih yang hitam, selebihnya sama. Entah karena gue minumnya di sini atau bukan di Purworejonya ya.. Mungkin bagi yang pernah ke Butuh Purworejo ini bisa share rasanya kaya gimana apakah sama dengan es cendol mainstream di Jakarta? :mrgreen:

Semangkuk Es Dawet Ireng ini dihargai Rp 4.000 saja. Jadi gak perlu merogoh kocek dalem-dalem (emang ga ada duitnya lagi).

Kenapa Cendolnya warna hitam?

Gue berpikir kalo Cendol itu terbuat dari tepung Ketan dan karena dibikinnya dari Ketan Hitam maka hasilnya juga hitam. Ternyata salah! Katanya sih kalo Cendol Hitam ini yang bikin warnanya hitam adalah karena adonannya dipake Merang, alias abu dari batang Padi. :shock:

Tapi ga mempengaruhi rasa kok, malah gue pikir ini kaya es cendol biasa aja.

Dibandingkan Es Cendol Lain?

Ekspektasi gue terhadap Es Dawet Ireng ini terlalu berlebihan. Gue merasa es cendol juara adalah Es Cendol Beras, sekarang udah jarang ditemuin lagi. Pokoknya abang-abangnya pikulan gitu, terus bentuk wadahnya mangkok. Kalo Cendol yang sering dijumpai di Jakarta itu Cendol yang pake tape dan ketan gitu. (nyari gambarnya di Google susah ga nemu).

Bukan tukang cendol yang kaya gini
Ini tukang cendol yang mainstream di Jakarta, tukang Es Cendol Beras ga mainstream kaya gini, dagangannya dipikul, disajikannya di mangkok, bukan di gelas, dan ga pake tape, roti, atau ketan. (sumber gambar)

Nah bagi yang udah nyoba Es Dawet Ireng ini siapa tau ada yang rasanya beda?

Salam cendol gan, cek kulkasnya ya gan..

 

    35 Responses to “Es Dawet Ireng, Si Hitam yang Manis dan Segar”

    1. Uchie says:

      PERTAMAAAXXX dulu aaah….. *di hatimu* #eh :oops:

    2. Uchie says:

      hayoh.. makan es.. -.-”

    3. idean says:

      pernah minum es ini di kutoarjo, karena warnanya item pertamanya rada ill fill, gara2 mirip cacing gitu. :P eh tapi enak ternyata :D

    4. hlga says:

      kalo rasanya sama aja berarti cuma beda pewarna cendolnya doang..
      hehehe :p

      • Ridu says:

        Iyaa.. -_- gue ga ngerti apakah si warungnya ini yg kurang pas rasanya jadinya rasanya sama kaya yg lainnya, atau emang secara umum cendol item ini rasanya sama aja.

    5. Anggie says:

      Ini di Jakarta juga ada? :o cuma di Jagakarsa doank ya?

    6. duniaely says:

      wah aku belum pernah coba nih yg warnanya hitam, kayak cincau ya bro :P

    7. Adiitoo says:

      tampaknya segar. tapi, ga boleh minum es, diet. #digorok

    8. Bieb says:

      Es dawet ini memang banyak jenisnya ya..
      Klo dikampung gw sendiri (Ponorogo)…ada Es Dawet Jabung (karena nama daerahnya desa Jabung). Disajiin pke mangkok. Isinya: ada dawetnya yg berwarna bening, nangka (tergantung penjual) dan es + santan. Yang bikin gurih selain santan ya..ada tambahan garam. Makanan padanannya, gorengan ky bakwan gitu. Mantaaabb. *jadi pengen*

    9. emfajar says:

      segerbanget liat cendol siang2 begini, udah pernah nyobain cendol sagu? ga kalah enak tuh

    10. Raffaell says:

      Wew, aku ngiler banget ngeliat ini, cendol disini gada yang enak, ada deng cuman di 1 tempat doang

    11. Mas Tejo says:

      di semarang juga sudah banyak yang jual, mungkin sebentar lagi bakal terkenal seperti es dawet banjar negara yang sudah go publik duluan…

    12. volverhank says:

      gara gara skripsi kemarin ngambil judul tentang ascaris suum (cacing babi) mesti bayanagin cacing kalo makan dawet .___.

    13. Ocky Fajzar says:

      Udah lama gak menikmati es cendol…
      Itu cendol item kayak cincau cuma bentuknya panjang2

    14. Max Manroe says:

      Baru tau ada cendol warna hitam, biasanya kan hijau. :mrgreen:

    15. Borobudur says:

      manteb bang. kayaknya seger sekali tuh

    16. Baladen says:

      Unik itu, cendolnya item.. :roll: :mrgreen:

    17. iklan baris says:

      cendolnya unik dan menarik, bikin ngiler aja…

    Leave a Reply

    CommentLuv badge

    Switch to our mobile site