Ngebolang di Calon Ibukota Negara RI

Sejak dulu, kota ini disebut-sebut sebagai calon Ibukota Negara RI yang dicetuskan oleh Bung Karno. Penasaran kaya apa sih kota yang diancang-ancang mau dijadikan Ibukota Negara, guepun tertarik ngebolang ke kota ini, Palangka Raya.

Palangka Raya, dari namanya aja udah ada kata “Raya” yang artinya besar. Ternyata ekspektasi gue terhadap kota ini salah. Bisa dibilang, kota ini kecil lho dan relatif sepi, bila dibandingkan dengan Ibukota Provinsi lainnya. Maklum, Palangka Raya ini sebelum Indonesia merdeka belum ada. Kota ini dibentuk sendiri oleh Presiden Soekarno tahun 1957 lalu, dulunya daerah ini adalah hutan belantara.

Perjalanan dari Jakarta menuju Palangka Raya ditempuh selama 1 jam 20 menit dengan pesawat. Pesawatnya juga gak begitu banyak, 1 hari cuma 1-2 kali penerbangan, tapi ada 3 maskapai sih (Lion Air, Garuda Indonesia, dan Sriwijaya Air). Banyak yang berpikiran, kalo Palangka Raya ini di Kalimantan, jadi mikir ini jauh banget. Padahal ini lebih dekat kalo dibandingin Jakarta – Bali lho..

Sebelum mendarat di Palangka Raya, kita akan disuguhkan dengan pemandangan Hutan Rawa-Rawa, gak keliatan gunung sama sekali di sini. Turun dari pesawat, siap-siap kepanasan dan gerah. Karena di sini panasnya itu panas lembab. Jadi gerah yang bawaannya pengen keramas terus. *lho*

Bandara di kota ini namanya Bandara Tjilik Riwut. Sesuai dengan namanya, bandara ini cilik (kecil) hehe.. Sampai di sana pun cuma ada 1 pesawat kita aja yg mendarat.

Bandara di kota Palangka Raya
Bandara Tjilik Riwut, Palangka Raya

Perbedaan Persepsi Jauh antara Orang Jakarta dengan Bukan Orang Jakarta

Menurut gue, yang namanya jarak jauh dengan kendaraan itu adalah minimal 1 jam perjalanan. Ternyata, persepsi jauh ini berbeda banget, jarak 15 menit aja udah dibilang jauh sama orang sini. Jarak 30 menit udah dibilang jauh banget. Wah, padahal kalo di Jakarta kita udah rela terbuang waktunya selama 2 jam di jalan. Jarak Bandara dengan hotel gue aja ga sampe 15 menit tapi kata orang sini sih jauh.

NYASAR DI PASAR!!

Setelah nanya sana-sini, gue dapet info tempat untuk beli oleh-oleh, namanya Pasar Blauran. Setelah naik angkot sekali, gue turun di pasar ini.

Masuk ke pasar, kok ini isinya barang-barang sembako gitu, sayuran, ayam, baju-baju, VCD, dll. Setelah gue telusuri sampe habis, ga ada tuh tempat orang jual oleh-oleh.

Akhirnya gue tanya ke TUKANG AYAM POTONG.

Gue: Bu mau nanya, tempat jual oleh-oleh di sini dimana ya?

Penjual Ayam: *dengan logat khas sana* Adek telusuri saja pasar ini.. banyak di sini..

Gue: Di sebelah mana ya bu? Tadi saya dari sana ga ketemu yg jualan

Penjual Ayam: Ya pasar ini cuma sebesar ini saja, di sebelah sana jual baju, di sini jual Ayam

Gue: *mulai bingung* maksud saya bu yg jual makanan khas sini, untuk oleh-oleh

Penjual Ayam: Ke sana saja de, ada yang jual makanan, seperti nasi dan ada lauknya

Gue: …..:roll:

Sepertinya ibu ini ga ngerti apa makna oleh-oleh. Masa iya gue bawa Ayam Potong ke Jakarta, atau bawa Nasi bungkus gitu?

Akhirnya gue nanya tukang ojek, dan ternyata dia ngasih tau kalo tempat oleh-oleh itu ada di Jalan Batam!

Oleh-Oleh khas Palangka Raya

Ada banyak barang yg bisa dibeli untuk oleh-oleh. Kalo makanan, rata-rata sih kerupuk ikan gitu. Selain itu juga ikan kering atau peyek ikan. Untuk barang-barang kerajinan juga banyak, khas dayak, dan juga perhiasan kaya batu-batu yang berasal dari Martapura (Kalsel). Ada juga jamu ramuan khas Kalimantan di sini. Kata sopir kita sih kalo Jamu itu tergantung cocok-cocokan. Entah mengapa gue ngerasa oleh-oleh di sini mahal-mahal. Kerupuk yang gue kira Rp 5.000-an ternyata 20ribuan!

Cemilan untuk oleh-oleh
Cemilan untuk oleh-oleh
Ayaman khas kalimantan
Ayaman khas kalimantan
Ini gelas terbuat dari Pasak Bumi, tinggal dimasukin saja air putih panas, nanti tinggal kita minum.
Ini gelas terbuat dari Pasak Bumi, tinggal dimasukin saja air putih panas, nanti tinggal kita minum.
Pose sebelum nyasar di pasar.
Pose sebelum nyasar di pasar.

Mencoba Buah Khas Kalimantan

Ini salah satu buah khas Kalimantan, yaitu Langsat. Selama ini cuma denger idiom “Kuning Langsat” ternyata ini toh buahnya. Bentuk dan rasanya mirip sekali dengan Duku, tapi lebih segar dan lebih manis dari Duku. Kemarin beli harga perkilonya Rp 10.000, ga tau itu murah atau mahal?

Ini dia, Buah Langsat
Ini dia, Buah Langsat

Semoga setelah makan buah ini, kulit gue jadi kuning langsat kaya model Citra. 🙄

    47 thoughts on “Ngebolang di Calon Ibukota Negara RI

    1. baru tau kalo sepi. kukira ramai gitu.. tapi ya tetep lebih rame daripada kota-kota lain ya. btw pasak bumi itu apa sih? jenis kayu gitu? itu yang sering ada di obat atau jamu gitu bukan sih? :p

      1. Lebih ramean Banjarmasin sih, iya itu kaya kayu buat jamu, katanya sih buat yang darah rendah bisa, dan fungsi-fungsi lainnya 😀

    2. wkwkwka percakapan dgn ibu2 itu trolololol banget

      itu beneran gelas pasak bumi? khasiatnya berapa kali pemakaian tu? hehe
      Langsat itu samadengan Cototan di Jawa gak sih? kalau cotototan setahu saya mah asemmm

      1. Iya beneran, tapi ya kalo khasiat gue gak tau deh, soalnya kata sopir gue dia bilang sebenernya pasak bumi kalo di hutan mau dicabut itu harus kaya baca mantra dayak gitu, pokoknya biar lebih berkhasiat.

        Mungkin Cototan itu kokosan kah? soalnya Kokosan juga asem dan bentuknya kaya gitu..

    3. Asli gue ngakak dibagian dialog ibu ibu dipasar haha..
      btw gue dulu juga cari di jalan batam bang, gak nanya sih situ :p

      oh ya langsat klo di jawa mah langsep, banyak maaaaaahh…

    4. di Jakarta jarak 1 jam itu deket karena emang macet. 5 Km aja bisa sejam. kalo didaerah lancar jaya jalan 15 menit wajar aja dibilang jauh. di padang, jalan 15 menit itu bisa 20Km 😆

      btw lebih cepat loading blog ini yang sekarang sih

      tapi warnanya gue lebih suka tampilan yang lama du 😆

      1. Wow, 15 menit itu 20 km ya.. bisa2 jarak rumah gue ke kantor cuma 15 menit doang tuh kalo di Padang 🙄

        iyaa.. ini gue pindah ke server us, tapi kok malahan lebih cepet server us ya, padahal yg sebelumnya pake iix

        warnanya emang lebih bagus yg lalu, tapi gue pengen refreshing aja ganti themes hahaha.. anyway makasih atensinya 😀

    5. Jiah si ibu hahaha…
      Gue baru tau ternyata langsat itu nama buah. Itu mirip duku banget bentuknya, bentuk dalemnya juga sama kayak duku gak?

      Cie tampilan baru… lebih fresh, tapi lebih suka yang lama hehe sih gue 😀

    6. Wah.. langsat malah melimpah di sini, di Makassar. Justru duku yang langka. Dan rasa duku itu lebih manis loh.. bukan sebaliknya.

    7. cieee.. layout baru, pengunjungnya juga bertambah ;p

      di kalimantan katanya yg terkenal ikannya du? bokap gw klo ke kalimantan suka pulang bawa ikan..

      btw, itu seragam MA.. hoo gayanya udah pas bgt kayak pns lg studi banding

      1. Eh gue ga tau juga yg bener yang mana, ada 2 versi nih yg nulis tanpa spasi dan pake spasi. Ke sini lebih oke ke bukit tangkiling, tapi gue blom sempet ke sini -_-

    8. itu percakapannya gak nyambung bgt yah..pasti bengong abis itu 😛
      yg gue bingung kok bisa pose dl sebelum nyasar 😛

      1. Bengong dan gue pengen makan langsung ayam si ibu itu mentah-mentah.

        Oh itu gue lagi dapet gambaran di masa depan kalo dalam beberapa menit kemudian gue nyasar!

        1. jgn dimakan mentah mentah mas ayamnya..makan aja si ibunya wkwkwk…biar dia gak bikin org bingung lagi 😛

    9. wah layout baru nih *baru tau* tapi emotnya pada ga ada lagi ya du..

      perasaan duku sama langsat sama aja deh soalnya didaerah gw nyebut duku itu langsat 😆

    10. Setiap kota ada keunggulannya masing-masing salah satunya yang ingin dijadikan ibu kota dulunya sebelum jakarta. seperti jakarta terkenal macet. dan djogjakarta kota pendidikan dan lain sebagainya.
      Akan tetapi atas dasar apa palangka raya ingin dijadikan sebagai ibukota. apa dari segi nama atau segi usulan presiden dulu???

    Leave a Reply to Toko Online Gratis Cancel reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    CommentLuv badge