Perjalanan Panjang Memperpanjang Paspor

Berhubung paspor gue udah expired sejak 11 September 2011 kemaren, gue sekarang menyempatkan diri buat ngurus Paspor secara mandiri, ga pake calo, ga pake biro jasa, ga pake perantara/kenalan. Pokoknya pure usaha gue sendiri.

:yess:


Kantor Imigrasi Jakarta Selatan

Syarat memperpanjang paspor:

  1. Sabar
  2. Pengendalian Diri
  3. Perbanyak Istigfar
  4. KTP beserta copy-annya
  5. Kartu Keluarga beserta copy-annya
  6. Akte/Ijazah/Surat Nikah beserta copy-annya.
  7. Paspor lama

Inget ya, semua kopinya harus dalam bentuk A4, jangan dipotong jadi kecil kaya KTP asli. Tapi ga usah diperbesar juga kopinya jadi ukuran A4.

Daftar Online, Untung dan Ruginya

Bikin paspor atau perpanjang paspor bisa daftar online di sini. Untuk memperpanjang, pilih menu Penggantian – Habis Berlaku. Kalo mau buat baru pilih menu Baru – Paspor Biasa.

Siapin semua dokumen yg diperluin dgn men-scannya. Di sini udah harus nyiapin kesabaran, karena webnya lama banget, mungkin karena banyak yg akses kali ya. Menurut informasi yang gue himpun, kalo kita daftar online itu cukup 2 kali dateng. Bayar, foto, dan wawancara dijadiin 1 hari dengan penyerahan berkas, ga kaya yang manual. Jadi hari keduanya kita tinggal ambil paspornya.

Kenyataannya…

Hari Pertama

Jam 7 kurang, Kantor Imigrasi Jakarta Selatan udah penuh dari lantai 1 buat ngantri nomor antrian di lantai 2. Karena daftar via online, jam segitu gue masih bisa dapet antrian nomor 11! Di saat yang lain yang manual (ga online) itu udah ratusan. Dan jam 8 itu nomor antrian udah habis.


Antrian jam 6:50 WIB udah mengular di lantai 1 Kantor Imigrasi Jaksel

Hati-Hati Nomor Antrian Kelewat!

Nomor antrian udah ditangan? Jangan sampe saat giliran kita dipanggil tapi kita ga dateng, misalnya nganterin anak sekolah, belanja, atau buka warung dulu. Karena kalo kelewatan, bisa-bisa gugur dan harus ngantri lagi besok.

Ini terjadi sama gue. Jadi ternyata berkas gue ketinggalan di kantor, jadi mau ga mau setelah dapet nomor antrian gue ke kantor dulu buat ngambil berkas, sampe ke Kantor Imigrasi ternyata udah nomor 18, kelewat 7 nomor!

Gue lapor ke mas satpam, nanya kalo kelewat gimana? Dia bilang langsung ke loketnya aja. Gue ke loket 4, pegawainya cewek, gue sih ditanya kenapa tadi ga dateng, risiko sendiri ya.. Ya gue jelasin tadi ke kantor dulu. Akhirnya dia berbaik hati memberikan kesempatan gue, tapi tunggu semua nomor habis.

Sekitar 50 nomor udah dipanggil, akhirnya gue dipanggil. Dan mba-mba itupun ramah dan malahan bercandain gue kalo gue tukang ngeles. *apanya yang ngeles ya mba* hahaha

Antrian online juga relatif dikit dan cepet, cukup bawa bukti daftar online sama berkas asli dan copy-annya dan juga formulirnya. Ternyata setelah penyerahan berkas, gue disuruh pulang, alias gak foto hari itu juga. Ga seperti yang diinformasikan di website lain. Jadi, kita sama aja dengan yang daftar manual. Dateng 3x buat nyerahin berkas lalu hari kedua buat foto dan wawancara., dan hari ketiga untuk ngambil paspor.

Surat Kuasa Yang Tidak Berkuasa

Sebelum loket dibuka, petugas Imigrasi Jaksel ini ngasih pengumuman kalo pengurusan Paspor di sini ga boleh diwakilkan, harus yang bersangkutan yang dateng, jadi gak bisa tuh kita ngurus buat adek, kakak, orang tua, pacar, bos, dll. Jadi kalo pake surat kuasa, itu ga berlaku. Yang boleh diwakilkan itu pas ngambil paspor atau via Biro Jasa yang resmi.

Hari kedua

Hari kedua itu jadwalnya buat bayar, foto, sama wawancara. Karena untuk fase ini, status pendaftar online sama pendaftar manual ini dicampur, maka gue dateng lebih awal. JAM 5 PAGI udah di sana. Gerbang Kantor Imigrasi aja belum buka tapi udah ada 6 orang yang ngantri.

Dateng jam 5 pagi ini ga sia-sia, karena gue dapet antrian nomor 7. Antrian awal ini menguntungkan buat yg ga punya waktu banyak apalagi kerjaan kantor. Karena setelah membayar, kita akan ngantri buat foto dan wawancara. Ga perlu waktu lama buat ngantri foto dan wawancara karena kita kan masuk kloter 1 atau 2. Setelah wawancara selesai, kita udah boleh pulang. Cepet kok, jam 8:45 gue udah selesai.

Biayanya pengurusan paspor Rp 255.000 dan setelah foto paspor bisa selesai 4 hari, dan bagi yang waktunya mepet dicoba di Kantor Imigrasi Jakarta Barat dan Jakarta Pusat karena katanya bisa selesai memperpanjang paspor dalam 1 hari kerja.

Selamat mencoba! 😐

    43 thoughts on “Perjalanan Panjang Memperpanjang Paspor

    1. Berurusan dengan Imigrasi itu memang menyebalkan -_-.

      btw untuk bagian terakhir mau kasih info sedikit,

      “dan bagi yang waktunya mepet dicoba di Kantor Imigrasi Jakarta Barat dan Jakarta Pusat karena katanya bisa selesai memperpanjang paspor dalam 1 hari kerja.”

      Pada kenyataannya, kita gak bisa milih kantor imigrasi, harus sesuai domisili di KTP, kalau jak-pus ya harus bikin di kantor yang jak-pus juga.

      kalau mau cepet bisa ko 😀 1 hari jadi, asal nyiapin 1 juta untuk biaya,haha

    2. Kira-kira parah mana ya sama Imigrasi jakarta Timur?? yg seru di Imigrasi jaktim, jam 8 pintu belum dibuka. Giliran udah dibuka, langsung pada lari ke lt.2 berebutan maen dulu2an untuk ambil nomor. 😀
      Tapi klo di Imigrasi Jaktim, hari ke-1 cm anter formulis, seminggu kemudian dtg u/ bayar, wawancara plus foto, sepuluh hari kemudian (plus nunggu sekitar 1 jam) ambil passport nya. :ngebor:
      Btw…pernah gw sharing di blog gw yg di dagdigdug. Tapi sayang bgt skrg ud tutup dan ga bisa ambil contentnya :nangis:

    3. @bieb: wah itu mah ga banget donk, soalnya bisa-bisa sebelum jam 8 itu banyak yg nyerobot, jadi kasian yg udah dateng duluan..
      :nangis:
      Kalo di Jaksel, hari ke-1 kita anter berkas/formulir, besoknya udah bisa foto/wawancara, tapi untuk ambil paspornya sekitar 4 hari gitu.

      Btw ini blog baru ya? :super2:

    4. ternyata, memperpanjang dan bikin paspor itu, kurang lebih sama aja prosesnya ya du..
      kemarin aku bikin juga 2 hari, itu karna daftar lewat internet, jadinya cepat..he..
      bayarnya jg sama ya. 255rb.. 🙂

    5. Gue belum pernah ngurus paspor 😀
      Btw, itu ngantrinya dari jam 5 subuh? Beuuuh, gue masih tidur jam segitu, hahaha :p
      Oh ya, kalo pake calo sampai sejutaan ya katanya?

    6. woooh antriannya sama aja kayak bikin paspor baru :nangis: :nangis:

      kalo perpanjang bukannya tinggal taruh di dropbox lantai satu ya

    7. Itu lo dateng jam 5, 6 orang lainnya dateng jam berapa du? :cpd:
      Gue belom pernah punya paspor, belom pernah berurusan di kantor imigrasi. Pernahnya ke samsat, itu aja udah nyebelin hahaha

    8. Temen gue bang datang jam 9 pagi dan foto jam 5 sore wakakakaka,,, itupun daftar online -_-
      passport saya dulu urus lwt calo sih yak hehehe, tar klo perpanjang mau urus sendiri deh 🙂

    9. perpanjang paspor tpi paspornya mzh kosong blum ada pergi kluar negri.apa benar kena denda pak??

    10. duh, padahal gw niat banget nulis pengalaman gw bikin paspor di kantor imigrasi jaktim,selain cepet, pegawainya ramah-ramah *malah ada yg ganteng #eaaa* tp males amat yak nulisnya.

      btw du, jaksel tuh parah amat ya antriannya. gara-gara jakpus ga bisa lagi ngeluarin paspor baru *khusus utk penggantian aja* jadinya pada lari ke selatan sama timur katanya. mestinya lo bikin di pusat aja kemaren, deket kantor bkn? temen kantor gw sehari jadi lho.

    11. thanks infonya nih, bermanfaat banget 🙂
      btw, ada yang tau kalau passport lamanya udah expired 1th masih bisa dikategorikan “perpanjang passport” atau “pembuatan baru” yah?

    12. Bener juga, daftar online lebih ringkes ketimbang manual, apalagi kalo datengnya pagi-pagi.
      Hari pertama : masukin berkas, bayar, foto + wawancara (makan waktu stengah hari)
      Hari kedua : ambil paspornya 3 hari kemudian

      Nice info, masbro.

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    CommentLuv badge