LEBIH DEKAT KE SUMBER MATA AIR SUDEKAT!

Jawa Barat, atau Bumi Tatar Sunda terkenal dengan tagline “Gemah Ripah Repeh Rapih”, yang artinya “Subur Makmur, Cukup Sandang Pangan, Aman dan Sentosa”. Banyaknya Gunung-gunung berapi membuat tanah subur dan sumber mata air yang mengalir jernih.

Tapi nyatanya banyak wilayah Jawa Barat yang mengalami kesulitan akses air bersih, salah satu kampung di Wilayah Subang yaitu Kampung Nyalindung, yang mengalami kesulitan sumber air bersih hingga tahun 2013.

Gimana caranya?

Beruntungnya gue sama istri mendapatkan kesempatan mengunjungi Kampung Nyalindung ini. Udara yang masih sejuk, semilir angin meniup pepohonan rindang, hamparan sawah yang seakan memeluk cerahnya langit di pagi hari bikin kita merasakan nyamannya alam pedesaan.

Teriakan salam dan senyuman hangat dari anak-anak di jalan menyambut mobil kita yang masuk seakan mengisyaratkan jauhnya mereka dari hiruk pikuk arus modernisasi. Sesampai di Kampung Nyalindung, kita disambut oleh warga dan pengurus dusun di sana.

Kp Nyalindung

Read the rest of this entry »

Nguber Nyoblos Pilpres dengan Uber

Walaupun gue sekarang tinggal di Depok, tapi gue masih ber-KTP DKI Jakarta sehingga gue masih terdaftar di TPS tempat tinggal lama gue di Cilandak.

Kali ini gue gak akan bahas politik tentang Pilpres, tapi karena jarak rumah gue dengan TPS itu jauh, jadinya gue sekeluarga naik taksi dari rumah (Depok) ke TPS (Cilandak). Mungkin kalo naik taksi aja gue gak akan nulis di blog ini. Ada yang beda dari taksi yang gue gunakan untuk transport tadi. Yaitu gue pake Uber.

Jadi Uber ini adalah aplikasi di handphone yang memungkinkan kita memanggil mobil sewaan dengan cepat, bahkan waktunya bisa diestimasi berapa menit lagi mobilnya sampai, karena ini bukan taksi tapi konsepnya kaya taksi, ada argo perkilometer dan permenit.


Argo Uber

Pengalaman Naik Uber

Awalnya gue kurang paham cara pake aplikasi ini. Karena saat gue buka Uber, yg muncul malahan “No Black Cars Available”. Berarti lagi ga ada armada dong. Read the rest of this entry »

SAAT CEPAT MENJADI KEBUTUHAN

“Tua di Jalan” itu adalah ungkapan orang yang tiap hari menghabiskan waktunya lebih banyak di jalan, karena macet!

Karena faktor macet inilah gue memilih transportasi Kereta Rel Listrik (KRL) CommuterLine. Jarak tempuh dari Rumah ke Kantor (PP) dengan CommuterLine itu Zaskia Gotik banget, 1 jam saja. Kalo gak pake CommuterLine? Paling cepet 2,5 jam di jam-jam sibuk. Artinya kalo mau sampe kantor jam 7, gue harus berangkat sebelum subuh. -_-

1 jam perjalanan di KRL kadang bikin bosen. Makanya gue menyiasatinya dengan hiburan-hiburan, kaya misalnya iPod dengan lagu-lagu terbaru, atau paling simpel itu handphone. Handphone ini udah lengkap banget deh, selain buat komunikasi, juga bisa buat game, hiburan, atau socmed.

Tapi kalo di KRL, Handphone gue lebih sering dipake buat main game aja, kaya Plants vs Zombies, Flappy Bird, atau 2048. Soalnya gue suka hopeless sama jaringan seluler provider yang gue pake ini.

2048

Read the rest of this entry »

Audit Beserta Keribetannya

Bulan-bulan segini adalah bulan-bulannya auditor bergentayangan di kantor-kantor auditee (pihak yang diaudit). Hasil audit gak hanya mencerminkan kinerja kantor itu dan juga tentunya kita yang kerja di bidang urusan keuangan.

Tapi audit gak melulu soal keuangan kok, di kantor gue yang lama, ada tuh yang namanya IT AUDIT.

Iya, IT AUDIT! Ini pasti lo bakal sebel banget, karena audit IT ini artinya komputer kerja lo bakalan diperiksa, dipake buat apa aja, ngabisin bandwidth berapa, terus dipake buat browsing apa aja. Kalo ada file pribadi di komputer kerja lo, bisa-bisa lo kena SP! Nah lho!!

Gue dulu awalnya parno banget, secara gue anak baru di kantor itu, takutnya Laptop kerja gue yg dijadiin sampel audit IT itu.. Bisa-bisa ketahuan deh koleksi-koleksi film hasil download-an di situs lokal itu :twisted: :lol:

Tapi beruntungnya bukan Laptop gue yang dijadiin sampel audit IT waktu itu.

Anyway, sekarang gue lagi diribetkan sama auditor salah satu lembaga itu. Pernah seharian gue ngabisin waktu di ruang arsip buat nyari dokumen-dokumen buat bahan audit. Trus Jumat kemarin ada undangan meeting gitu, hari Kamisnya gue kirim SMS ke atasan gue.

Selesai ngetik dan langsung ngirim, gue langsung masukin hp ke kantong lagi.

Beberapa jam kemudian, gue cek sms yang tadi, ternyata error! Read the rest of this entry »

Muter-Muter Jakarta Naik Bus Tingkat Gratis!

“Halo selamat siang”
“Selamat Siang, Ridwan ibunya ada?”
“Siang bu.. Wah ada bus tingkat!! Bu ada Bus Tingkat”
“Halo Ridwan..”

Sewaktu ngantor seperti hari-hari biasanya, gue lagi angkat telepon ruangan gue, pas lagi jawab telepon, sambil memandang ke luar jendela, tiba-tiba di depan gue lewat Bus Tingkat, yang melewati samping kantor gue. Entah kenapa gue secara refleks malahan kaya seneng banget dan lupa kalo gue lagi jawab telepon dan ngasih tau ke temen-temen gue yg lain kalo ada bus tingkat lewat. Mungkin ekspresinya kaya orang tiba-tiba ngeliat UFO terbang.

Jadi ceritanya 3 tahun lalu gue sempet nulis tentang Kenangan Bus Tingkat di Jakarta, yang dulu sempet berjaya di era 90-an. Gimana gak excited ya tiba-tiba sesuatu yang tinggal kenangan itu lewat di depan mata sendiri #bukangalau.

Setiap hari kalo lagi ngantor dan memandang ke jendela, selalu terlihat bus tingkat wara-wiri, sejak dirilis sebulanan lebih gue belum juga nyoba naik bus tingkat ini yang katanya Gratis!

Kebetulan banget waktu gue mau nonton film The Wind Rises di Blitzmegaplex Grand Indonesia, karena bus Transjakarta gak bisa berhenti di Halte Bundaran HI lagi, makanya gue langsung kepikiran, kenapa gak naik Bus Tingkat aja, rutenya kan Bundaran HI – Pasar Baru.

Gue awalnya masih bingung, gue bisa gak naik bus itu? Secara itu bus Pariwisata, dan gue bukan Turis di Jakarta. Terus kalo mau naik syaratnya apa? Apakah IPK terakhir mempengaruhi? Naiknya dimana? Apa di sembarang tempat?

CARA YANG SALAH

Karena minim informasi, pas gue lagi jalan kaki di pinggir jalan dan lewat bus Tingkat itu, gue mencoba menyetop bus tingkat itu layaknya menyetop Metromini. Tapi gue malahan dicuekin sama sopir. Tapi gue liat banyak orang naik dari Halte dekat Masjid Istiqlal. Ternyata bus itu gak sembarangan berhenti. Hanya berhenti di halte-halte tertentu.

Bus City Tour Jakarta, yang diberi nama Mpok Siti.

Bus Jakarta City Tour ini diberi nama “MPOK SITI” karena pengemudi bus ini semuanya perempuan. Read the rest of this entry »

Review Buku: Lontang-Lantung

Hello world! Gue baru aja khatam baca buku Lontang Lantung karya temen gue penulis yg paling gokil, yaitu Roy Saputra, sayangnya dia udah gak jomblo lagi.. *eh*

Buku ini sukses membuat gue jadi suspek orang gila di antara temen-temen kantor gue (yg masih konservatif). Jadi ya menurut temen kantor gue, ketawa itu harus ada temennya, jadi misalnya kalo gue ketawa sendirian di depan laptop, handphone, atau buku, gue udah dicap gila sama mereka. Padahal kan gue ketawa bukan karena ga ada sebabnya, tapi gue lagi baca atau nonton konten-konten yg lucu.

Nah si bungsu (nama panggilan gue di kantor) mulai deh, ketawa-ketawa sendirian, udah gila nih..

Itu yg sering Gue denger di kantor kalo gue lagi ketawa sendirian karena baca, gue sih lanjut baca, ga peduli mereka ngomong apa.

Anyway, gue suka baca buku yg genre komedi kaya buku Lontang Lantung ini, jadinya bagus atau engga ini buku diliat dari seberapa banyak gue ketawa.

Berikut ini review dari gue yaa.. ini objektif lho gak dibuat-buat hahaha.. Read the rest of this entry »

Switch to our mobile site