Audit Beserta Keribetannya

Bulan-bulan segini adalah bulan-bulannya auditor bergentayangan di kantor-kantor auditee (pihak yang diaudit). Hasil audit gak hanya mencerminkan kinerja kantor itu dan juga tentunya kita yang kerja di bidang urusan keuangan.

Tapi audit gak melulu soal keuangan kok, di kantor gue yang lama, ada tuh yang namanya IT AUDIT.

Iya, IT AUDIT! Ini pasti lo bakal sebel banget, karena audit IT ini artinya komputer kerja lo bakalan diperiksa, dipake buat apa aja, ngabisin bandwidth berapa, terus dipake buat browsing apa aja. Kalo ada file pribadi di komputer kerja lo, bisa-bisa lo kena SP! Nah lho!!

Gue dulu awalnya parno banget, secara gue anak baru di kantor itu, takutnya Laptop kerja gue yg dijadiin sampel audit IT itu.. Bisa-bisa ketahuan deh koleksi-koleksi film hasil download-an di situs lokal itu :twisted: :lol:

Tapi beruntungnya bukan Laptop gue yang dijadiin sampel audit IT waktu itu.

Anyway, sekarang gue lagi diribetkan sama auditor salah satu lembaga itu. Pernah seharian gue ngabisin waktu di ruang arsip buat nyari dokumen-dokumen buat bahan audit. Trus Jumat kemarin ada undangan meeting gitu, hari Kamisnya gue kirim SMS ke atasan gue.

Selesai ngetik dan langsung ngirim, gue langsung masukin hp ke kantong lagi.

Beberapa jam kemudian, gue cek sms yang tadi, ternyata error! Read the rest of this entry »

Muter-Muter Jakarta Naik Bus Tingkat Gratis!

“Halo selamat siang”
“Selamat Siang, Ridwan ibunya ada?”
“Siang bu.. Wah ada bus tingkat!! Bu ada Bus Tingkat”
“Halo Ridwan..”

Sewaktu ngantor seperti hari-hari biasanya, gue lagi angkat telepon ruangan gue, pas lagi jawab telepon, sambil memandang ke luar jendela, tiba-tiba di depan gue lewat Bus Tingkat, yang melewati samping kantor gue. Entah kenapa gue secara refleks malahan kaya seneng banget dan lupa kalo gue lagi jawab telepon dan ngasih tau ke temen-temen gue yg lain kalo ada bus tingkat lewat. Mungkin ekspresinya kaya orang tiba-tiba ngeliat UFO terbang.

Jadi ceritanya 3 tahun lalu gue sempet nulis tentang Kenangan Bus Tingkat di Jakarta, yang dulu sempet berjaya di era 90-an. Gimana gak excited ya tiba-tiba sesuatu yang tinggal kenangan itu lewat di depan mata sendiri #bukangalau.

Setiap hari kalo lagi ngantor dan memandang ke jendela, selalu terlihat bus tingkat wara-wiri, sejak dirilis sebulanan lebih gue belum juga nyoba naik bus tingkat ini yang katanya Gratis!

Kebetulan banget waktu gue mau nonton film The Wind Rises di Blitzmegaplex Grand Indonesia, karena bus Transjakarta gak bisa berhenti di Halte Bundaran HI lagi, makanya gue langsung kepikiran, kenapa gak naik Bus Tingkat aja, rutenya kan Bundaran HI – Pasar Baru.

Gue awalnya masih bingung, gue bisa gak naik bus itu? Secara itu bus Pariwisata, dan gue bukan Turis di Jakarta. Terus kalo mau naik syaratnya apa? Apakah IPK terakhir mempengaruhi? Naiknya dimana? Apa di sembarang tempat?

CARA YANG SALAH

Karena minim informasi, pas gue lagi jalan kaki di pinggir jalan dan lewat bus Tingkat itu, gue mencoba menyetop bus tingkat itu layaknya menyetop Metromini. Tapi gue malahan dicuekin sama sopir. Tapi gue liat banyak orang naik dari Halte dekat Masjid Istiqlal. Ternyata bus itu gak sembarangan berhenti. Hanya berhenti di halte-halte tertentu.

Bus City Tour Jakarta, yang diberi nama Mpok Siti.

Bus Jakarta City Tour ini diberi nama “MPOK SITI” karena pengemudi bus ini semuanya perempuan. Read the rest of this entry »

Review Buku: Lontang-Lantung

Hello world! Gue baru aja khatam baca buku Lontang Lantung karya temen gue penulis yg paling gokil, yaitu Roy Saputra, sayangnya dia udah gak jomblo lagi.. *eh*

Buku ini sukses membuat gue jadi suspek orang gila di antara temen-temen kantor gue (yg masih konservatif). Jadi ya menurut temen kantor gue, ketawa itu harus ada temennya, jadi misalnya kalo gue ketawa sendirian di depan laptop, handphone, atau buku, gue udah dicap gila sama mereka. Padahal kan gue ketawa bukan karena ga ada sebabnya, tapi gue lagi baca atau nonton konten-konten yg lucu.

Nah si bungsu (nama panggilan gue di kantor) mulai deh, ketawa-ketawa sendirian, udah gila nih..

Itu yg sering Gue denger di kantor kalo gue lagi ketawa sendirian karena baca, gue sih lanjut baca, ga peduli mereka ngomong apa.

Anyway, gue suka baca buku yg genre komedi kaya buku Lontang Lantung ini, jadinya bagus atau engga ini buku diliat dari seberapa banyak gue ketawa.

Berikut ini review dari gue yaa.. ini objektif lho gak dibuat-buat hahaha.. Read the rest of this entry »

Mendadak Pengen Pindah

Kadang, kita ga pernah mengira sesuatu akan terjadi secara mendadak, jadinya ngelakukan sesuatu tanpa persiapan yang mateng. Kaya waktu gue beli tiket konser Larc en ciel beberapa waktu lalu secara dadakan. Siangnya gue ngantor, sorenya gue langsung nonton konser. Maklum, gue udah ngefans banget sama Larc en Ciel ini dari jaman SMA dulu, tapi gue ga punya persiapan apa-apa untuk konser itu, apalagi bawa Kamera.

Satu-satunya senjata gue adalah hp. Walaupun hp gue standar banget, ya setidaknya bisa buat update lah.

Tapi ya untuk momen-momen tertentu, gue ga bisa ngandelin hp gue yang standar itu. Sejenis kameranya yang kurang asik buat foto apalagi buat share ke twitter.

Gue sempet kepikiran buat ganti hp, sekarang emang banyak banget pilihan hp di pasaran. Gue pengennya ga mau terjebak nostalgia dengan jenis yg sama dengan hp gue lagi. Pengen sesuatu yang baru. Read the rest of this entry »

Lenka – Lembur is A Friend

Akhir-akhir ini gue sering banget lembur. Di saat Adi Bing Slamet dan Arya Wiguna berseteru dengan Eyang Subur, gue malahan berkutat dengan Lembur. Iya ini ga nyambung.

Lembur emang bisa dibilang masalah, tapi bagaimanapun juga masalah harus kita hadapi bukan untuk dihindari dan kalo kata Lenka “Trouble Is Friend”.

Menurut gue lagu Lenka yang “Trouble Is A Friend” itu pas banget dengan kondisi gue saat ini. Kaya mau kemanapun kita pergi, masalah pasti bakalan mengikuti. Tugas kita jangan biarkan si masalah ini menang melawan kita.

Gue udah lama suka sama Lenka, sejak lagu pertama dia yang “The Show”, menurut gue lagunya lucu tapi cerdas dan pas banget masuknya, lagu yang genre indie pop dan ga mainstream dengan lagu-lagu yang sekarang lagi hits. Read the rest of this entry »

Es Dawet Ireng, Si Hitam yang Manis dan Segar

Selama ini, yang namanya Dawet atau bisa disebut juga Cendol itu warnanya Hijau. Kaya agan-agan di kaskus yang selalu minta Ijo-ijo, artinya minta Cendol.

Sewaktu melewati bilangan Jagakarsa, kebetulan lagi haus dan pengen ngadem. Akhirnya mampir deh ke warung Dawet ini. Menarik juga, secara gue belum pernah nyobain yang namanya Es Dawet Ireng yang merupakan Khas dari Butuh, Purworejo ini.

Bentuk dagangannya sih mirip dengan Es Dawet Ayu khas Banjarnegara yang selama ini sering dijumpai di jalanan di Jakarta.

Es Dawet Ireng
Tampak luar dari warung Es Dawet Ireng di Jl. Jagakarsa

Baca Selengkapnya┬╗

Switch to our mobile site